Celoteh Pak Nurhadi: Menjadi Konselor Tidak Gampang?

Disajikan oleh: Adityas TR

Ada satu hal yang menurut saya sangat menarik dalam lokakarya tersebut bahwa ternyata kegiatan konseling tidak harus dilakukan oleh psikolog atau profesi yang sejenis, namun bisa dilakukan oleh siapa saja, termasuk Anda lho!. Tetapi ada satu hal tetap perlu diingat bahwa untuk menjadi seorang konselor seseorang harus memahami cara dan metode konseling yang benar. ”Metode ini penting, supaya ndak sama dengan curhat-curhatan itu” Kata Pak Sri Mulyono, Psikolog dan pembicara.

Menurut Pak Sri, konseling dan psikoterapi bertujuan untuk membantu seseorang yang berada dalam kesulitan dan bantuan ini bersifat profesional, akan tetapi biasanya konseling digunakan untuk penyembuhan konseli yang mengalami gangguan relatif ringan, jika dibandingkan dengan konseli yang menjalani psikoterapi. Psikoterapi digunakan untuk menunjukan proses yang berlangsung lama dan problemnya lebih kompleks. Konseling dapat berbentuk bantuan yang berupa pendidikan, suportif, situsional, pemecahan masalah yang masih disadari atau normal. Sedangkan psikoterapi berupa yang khas, rekonstruksi, analitik dan pengungkapan masalah-masalah yang sudah tidak disadari yang sudah neurotik dan masalah-masalah yang emosional. Konseling ini bukan merupakan pertemuan biasa melainkan suatu pertemuan atau pelayanan yang berkelanjutan dan sistematis.

Teknik Konseling
Ada beberapa teknik yang biasa digunakan dalam wawancara konseling antara lain :
Pendekatan directive (Concelor centered) : Yang berpusat pada konselor
Konselor yang mempergunakan metode ini membantu memecahkan masalah konseli dengan secara sadar mempergunakan sumber-sumber intelektualnya. Tujuan utama dari metode ini adalah membantu konseli mengganti tingkah laku emosional dan impulsif dengan tingkah laku yang rasional. Lepasnya tegangan-tegangan dan didapatnya ”insight” dipandang sebagai suatu hal yang penting.

Di dalam membantu memecahkan masalah-masalah yang dihadapi konseli dengan rasional, konselor tidak boleh bersikap otoriter dan menuduh, walaupun dikatakan direktif. Larangan-larangan yang langsung, petuah yang didaktis dan petuah yang sifatnya mengatur sebaiknya di hindari.

Konsep direktif meliputi bahwa konseli membutuhkan bantuan dan konselor membantu menemukan apa yang menjadi masalahnya dan apa yang mesti kerjakan. Teknik-teknik yang bisa digunakan antara lain : (i) Informasi tentang dirinya, hal ini dilakukan untuk mengkonfrontasikan antara informasi yang diberikan dengan kenyataan yang ada ; dari sini konseli diharapkan mampu mengevaluasi kembali sikapnya. (ii) Case history digunakan sebagai alat diagnosa dan terapeutik dengan tujuan membantu dalam ”rapport”, mengambangkan kartasis, memberikan keyakinan kembali dan kembali mengembangkan ”insight” dan (iv) Konflik yang digunakan sebagai alat terapeutik. Disituasi konflik sengaja ditimbulkan, konseli dihadapkan pada situasi yang memancing sikapnya dalam menghadapi realita dan konseli di motivasi untuk memecahkanya.

Pendekatan Non-Directive (Client Centered).
Pada teknik ini konseli diberi kesempatan untuk memimpin wawancara dan memikul sebagian besar dari tanggung jawab atas pemecahan masalahnya. Beberapa ciri-cirinya antara lain : (a) konseli bebas untuk mengekspresikan dirinya (b). Konseli menerima, mengetahui, menjelaskan, mengulang lebih secara objecktif pernyataan-pernyataan dari konseli (c) Konseli ditolong untuk makin mengenal diri sendiri dan (d). Konseli membuat asal-usul yang berhubungan dengan pemecahan masalahnya.

Salah satu keuntungan terbesar dari metode ini adalah mengurangi ketergantungan konseli. Bahkan memberikan pelepasan emosi yang dalam dan memberi lebih banyak kesempatan untuk pertumbuhan ”self sufficiency”.

Sebenarnya masih ada satu lagi metode yang dikenal dengan Pendekatan yang Eclectic. Dalam pendekatan ini konselor mempergunakan cara-cara yang dianggap baik atau tepat, yang disesuaikan dengan konseli dan masalahnya dengan demikian konselor dapat menggunakan kedua teknik tersebut diatas dalam satu ”counselling session” yang berarti konselor menggunakan teknik-teknik memberi saran, nasehat, dorongan dan memberi konseli.

Bagaimana, masih berminat menjadi Konselor?

Sumber: http://hady82.multiply.com/journal/item/3

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: